Di Balik Kartu Pos

Kartu Pos Nanien tidak mempunyai arti ambigu. Artinya ya.. kartu pos Nanien.

Tidak menjawab ya?

Kenapa Kartu Pos? Bukan Postcard? Karena… sudah beberapa kali ada percakapan mencengangkan seperti berikut:

Tempat kartu pos dimana ya, mbak? (bertanya pada kasir toko buku ternama)

Kartu pos? *muka bingung* Hm… Gak ada mbak. Tapi kami punya postcard di sebelah sana.

POSTCARD ITU KARTU POS MBAK!

*kasir tertawa salah tingkah*

Kejadian itu berulang lagi di Bogor, saat bercakap dengan pedagang kartu pos dekat Kantor Pos Pusat Bogor. Miris banget aja.. segitu jarang ya kita memakai kata kartu pos? Atas nama cinta bahasa Indonesia, gw berusaha mensosialisasikannya lagi πŸ™‚

Pada bulan Mei 2011, gw mulai jatuh cinta pada benda mati bernama kartu pos. Lebih tepatnya sih komunikasi lewat kartu pos (atau surat) pokoknya yang penting via pos dan ada perangko.

Seperti kisah awal percintaan, dimulai dengan perkenalan lewat seorang teman. Natisha, secara sepintas bercerita tentang situs Postcrossing. Saat itu kami sedang di toko buku. Impulsif membeli kartu pos. Mulai mengirim dan menunggu…

Misteri tentang dunia kartu pos, perangko, filateli, dsb mulai terkuak. Gw mulai tidak puas dengan perangko yang itu-itu saja gambarnya di warpostel Fisip UI. Pencerahan dimulai dari mas-mas gaul petugas Warpostel Fisip UI. ‘Mbak, dateng aja ke kantor filateli. Banyak deh yang lucu-lucu perangkonya.’ One thing lead to another. Tiba-tiba gw sampai di kantor Filateli Pasar Baru. Tiba-tiba uang jajan beberapa bulan habis untuk membeli satu amplop besar perangko. Kalap.

Rasanya selalu deg-degan seperti mau lihat pengumuman lulus ujian/mau ditembak waktu SMP ketika Mama berteriak ‘Nieeeen, ada surat! Gay itu homo ya? Ya ampuuun yang ngirim kartu pos Homo, Nieeen! Ya Allaah… Gak takut dosa apa?‘ #truestory

Intinya, perasaan saat lo pulang ke rumah dan menemukan ada tumpukan Β kartu pos/surat di atas meja itu… luar biasa. Mirip-mirip saat suntuk, buka livejournal, dan menemukan ada donlotan baru. Yah, seperti itu deh.

Berhubung gw gak terlalu telaten, takutnya kartu pos/surat hilang atau nyelip karena kamar yang berantakan. Untuk mencegah hal itu, setidaknya gw harus mencatat traffic kartu pos/surat yang sudah gw terima.

Seperti di komik Chobits dan Cardcaptor Sakura, hal yang paling menakutkan adalah memori yang hilang. Makanya, sebelum gw pikun, ingatan tentang benda-benda pos ini harus dipatenkan di sini.

Wow, jadi panjang. Selamat melihat-lihat!

41 thoughts on “Di Balik Kartu Pos

  1. haruchoo berkata:

    LUCUUUUUU! keep updating nien

    • nanien berkata:

      aiiih jadi semangat πŸ˜€
      Doakan banyak kartu yang datang ya karena apdetnya tergantung dari situ *colek-colek Pak Pos*
      Tenang saja gw sudah menyiapkan apdetan pos terjadwal sampai… hemmm.. kira-kira beberapa minggu xD
      Nantikan yooo~ Terima kasih udah mampir *goyang Ayu Ting Ting*

  2. nanien berkata:

    lol. sumpah pas gw gugling malah ketemu orang filipin. atao itu emang lo ya yun? hahahah. oke deh yuyuuuuuuuuuuuuuuuuun

  3. littletan berkata:

    Wew, ternyata ada juga ya yang jatuh cinta ke dunia surat-menyurat atau pun postcrossing
    btw boleh nanya? tempat beli kartu pos di mana yak? gramedia ada nggakl kira-kira? di kotaku nggak ada yang jual, cuma kantor pos dan itupun kartu pos yang sangaaat biasa #terpuruk

    • nanien berkata:

      kamu di kota mana ya?
      Kalo di Jakarta sih ada macem2, di Gramedia, Kinokuniya (lebih banyak malah), toko buku gitu deh. Nah, biasanya di deket kantor pos atau kantor filateli ada orang yang jualan kartu pos jaman dulu juga. Jadi kadang dapet juga di sekitar Pasar Baru, bahkan di deket kantor pos Fatmawati. Wah, gapapa deh walau kantor posnya biasa yang penting bisa tetep jalan terus surat menyurat πŸ™‚

  4. littletan berkata:

    aku tinggal di deket Surabaya
    oooh, eh, Kinokuniya itu cuma ada di Jakarta aja atau ada di kota lain juga?

  5. swiki berkata:

    ka nanien, aku wieke, 8 ’09. dulu rajin baca blog yg nienju
    baca blog ini jd pingin ikutan postcrossing juga. buru2 sign up :p
    bagus kak blog nya, keep writing! suka bgt gaya nulisnya ka nanien yg selalu berbahagia. hehe

    • nanien berkata:

      Terimakasih Wiekee…*berlinang air mata*
      Ayo ayo ikutan, udah banyak loh geng anak UI yang ikut dari berbagai fakultas. Kalo udah rame kan kita bisa bikin gathering πŸ˜€

  6. Novroz berkata:

    haha kasian skali bahasa Indonesianya malah ga terkenal. Sy br tau kalo ga bnyak yg tau kartu pos.

    Hobbi kamu menarik jg ya. Sy suka sih liat kartupos2 yg lucu2 tg ga prnah beli soalnya duitnya dah trkuras ke yg lain sih.

    Hahaha soal gay itu kocak loh

  7. hai nanien.. *so kenal mode: ON* g baru tau ada postcrossing gr2 baca artikelnya di gogirl! sekarang g jadi ikutan deh.. warning saya mau keluh kesah melakukan postcrossing ini. =D

    So far udah ngirim 6 postcards ke beberapa negara, mostly eropa. cuma ada satu postcard yang ga nyampe2 yaitu ke RUSIA. grr… emang biasanya kesana lama ya? udah 30s days.. orang yang lebih jauh macem jerman, belanda aja 11 hari sampe.. *ngek..* T.T

    trus sejauh ini baru trima 1 postcard dr san fransisco T___T zzz.. ngapain aja nih orang di belahan dunia lain *desperate*.. berdasarkan pengalamanmu brapa lama sih sampe kita dpt “balasan” dari hasil mengirim 6 postcard??

    Trus.. sejauh ini belom nemu Gramedia yang jual postcard.. akhirnya beli di Kinokuniya.. *bukannya ga cinta foto2 pemandangan Indonesia* tapi pengen ngirim postcard fotografi, kartun lucu, blabla.. *i want to please the receiver with their preferences*, jadi dimanakah saya dapat menemukan postcard lucu?? hehe..

    thanks..

    • nanien berkata:

      hai Yuni. Rusia emang lamaaaaa banget. Rata-rata 40 hari sampe 2 bulan juga bisa. Kalo baru jadi postcrosser emang harus sabar ya.. soalnya kapan surat nyampe itu cuma Tuhan dan tukang pos yang tau :p
      Setelah gw ngecek statistik postcrossing, jeda antara gw ngirim dan dapet kartu pos pertama kalinya itu sampe sebulan loh! Jadi sekali lagi, sabar ya… Penantian akan berbuah manis kok, hehe.

      Dimana beli kartu pos.. udah cek ini https://nanien.wordpress.com/dimana-beli-kartu-pos/ ?
      Semoga bisa membantu ya.

    • Yuni berkata:

      kalo mo bikin sdr biasa di print di kertas apa namanya? by the way penantian datangnya postcard kedua ketiga dst sudah berakhir.. hehe. kmrn ini baru sampe 4 postcard dalam 2 hari. dan postcard ke russia ahirnya sampe juga tuh.. =D

  8. Yayang Rahmadina berkata:

    kepengin deh jadi kayak mbak nanien, bisa kenal sama banyak teman2 dari luar negeri. hehe πŸ™‚

  9. July berkata:

    Salam kenal, kak.
    aduhh, kesemsem, sma hobby kk. AKU MAU! , aku udh buka situs postcrossing, tpi bngung,hehe. susah atw mudah, sie kak?

  10. July berkata:

    hemm,udah kak! *menggebu-gebu terjun ke dunia surat-menyurat* nanti, kalau ad yg bngung tanya kak nanien yaa! tpi ngmng” bhsa inggris ku blm level TOEFL atw IELTS,hehe.

    • nanien berkata:

      santai aja, banyak bule non Amerika/Inggris kemampuan bahasa Inggrisnya pas-pasan. Orang Asia laen juga sering ngaco2 hehehe. Harus pede dong :p

  11. July berkata:

    oukeh deh! Thanks a lot untk inspirasinya kak nanien!

  12. rina berkata:

    salam kenal ka πŸ™‚ pengen deh kaya kaka punya pengalaman baru gitu, abisnya aku suka nyoba hal baruuuuu…..
    ka nanien aku mau nannya kan postcrossing tuh online yah, terus gimana cara ngirim surah ke kantor pos dan tau alamat tujuannya? masih belum ngertii………….

  13. Yayang Rahmadina berkata:

    Assalamu’alaikum, weh mbak nanien keren banget, bisa berkomunikasi sama banyak temen. aku juga pengen bisa kayak mbak nanien :). aku udah gabung di postcrossing, tapi masih bingung cara makainya -_-? hehe.

  14. Yuni berkata:

    nanien, kalo ada yg minta di amplopin perangkonya nambah ga sih? ini ke slovenia..

  15. rumania alfaruq berkata:

    halo nanien πŸ™‚ #SKSDgitu
    blognya seru banget…mau coba ah postcrossing.
    thanx ya pengalamannya…
    udah ak follow jg nih kartu posmu, semoga bisa kunjung balik^^
    http://www.oxygen1nine.wordpress.com

  16. Teppy berkata:

    aduuuuuh! ini menyenangkan sekaliiii! πŸ˜€

  17. Cardita berkata:

    Hai Kakak πŸ™‚
    aku udah lama cari yang kaya ginian (postcrossing) dulu nggak tau namanya apa tapi sekarang begitu ngeliat blog Kakak aku jadi tau namanya apa. Langsung buru-buru ikutan deh πŸ™‚ thanks ya Kak postingannya sangat membantu ❀

  18. Risca berkata:

    Nanien, KFJ lokasi tepatnya di mana? Mau nyetok perangko yang lucu lucu juga nih biar ngga perlu bolak balik ke kantor pos. Ketentuan belinya gimana yah? Terbuka untuk umum kah? Mohon info lebih lanjuuut. Makasih πŸ™‚

  19. Chrisella Sella berkata:

    Halo kak, salam kenal! Aku baru mulai main postcrossing sekitar 2 bulan dan jadi banyak banget tau ttg kartu pos karena baca-baca blog kakak πŸ˜€

    Baru-baru ini aku juga bikin blog tentang kegiatan post-crossing aku dan ngarep bisa berguna kaya blog kakak; http://chrisellasella.blogspot.com/
    silakan dibaca-baca kakk hehe makasiii! πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: